Mengenal Bom Fosforus Putih yang Dipakai AS Gempur ISIS di Suriah

9

wartapriangan.com, BERITA INTERNASIONAL. Amerika Serikat (AS) dituding otoritas Rusia menggunakan bom fosforus putih saat menggempur Suriah pada minggu lalu. Bom fosforus sendiri telah dilarang di bawah Konverensi Genewa.

Mengutip The Guardian, Senin (10/9/2018), fosforus ada dalam dua bentuk, yakni merah dan putih. Fosforus merah dikenal berbahaya sedangkan fosforus putih sangat beracun dan mudah bereaksi dengan oksigen. Oleh karena itu fosforus harus disimpan di bawah air atau parafin agar tidak terbakar secara spontan.

Fosforus putih ditemukan 300 tahun yang lalu ketika ahli kimia Hamburg, Henig Brandt, memanaskan urine dengan cara direbus dan membakar residu yang terbentuk rebusan itu.

Fosforus putih yang dihasilkan dari pembakaran tersebut menjadi racun pilihan para pembunuh pada saat itu. Para detektif biasanya memanfaatkan sifat fosforus yang menyala dalam gelap saat menyelidiki kasus pembunuhan yang menggunakan racun fosforus putih.

Fosforus putih juga sempat digunakan sebagai bahan pembuatan korek api sebelum akhirnya dihentikan. Unsur kimia itu kemudian digunakan pihak militer sebagai objek yang berfungsi menyamarkan radar.

Slider

Ketika fosforus terbakar, maka akan menghasilkan kepulan asap putih pekat bernama fosforus pentoksida. Kepulan asap pekat ini cukup ‘tebal’ untuk menjadi persembunyian sementara dari musuh.

Di medan pertempuran, fosforus putih biasanya diledakkan di sekitar tank untuk menghasilkan asap pekat yang menjadi kamuflase mereka.

Penggunaan fosforus putih dilarang di bawah Konvensi Jenewa, terutama terhadap warga sipil dan terhadap target-target militer yang sah di area-area dengan populasi mayoritas warga sipil.

Sejumlah kelompok HAM sebelumnya menyebut bahwa koalisi pimpinan AS melawan ISIS pernah menggunakan amunisi fosforus putih dalam operasi militer di Suriah. Bom fosforus putih memicu asap pekat warna putih dan gampang tersulut api.

Kelompok-kelompok HAM mengkritik penggunaan amunisi fosforus putih di kawasan permukiman warga sipil karena bisa membunuh dan memicu luka permanen terhadap manusia yang terkena api yang dipicu oleh asap fosforus putih.

Sumber : Detik

akses bedah soal
Berita lainnya

Beri komentar

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.