Hamas Menembakkan Roket, Israel Mengebom Gaza Meski Berbicara Tentang Gencatan Senjata

63

wartapriangan.com, BERITA INTERNASIONAL. Militan Gaza menembakkan roket ke Israel dan militer Israel menanggapi dengan serangan udara pada hari Rabu meskipun ada pembicaraan dari kedua belah pihak mengenai kemungkinan gencatan senjata untuk mencegah perang keempat dalam satu dekade.

Ledakan terlihat selama serangan udara Israel di Gaza City 8 Agustus 2018. Seorang anggota senior Hamas, kelompok Islam Palestina yang mengontrol Gaza, mengatakan pembicaraan yang dimediasi oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Mesir pada kesepakatan untuk mengurangi ketegangan berada di “tahap lanjutan”. Pernyataan itu digemakan oleh seorang anggota parlemen Israel top, menunjukkan kemungkinan terobosan setelah empat bulan konfrontasi dan bentrokan yang memicu ancaman perang bersama.

Militer Israel mengatakan, kekerasan hari Rabu dimulai dengan gerilyawan menembakkan senjata ke kendaraan rekayasa Israel, dan pasukan Israel membalas dengan tembakan tank. Kemudian, warga Palestina menembakkan sekitar 70 roket melintasi perbatasan, dan pesawat Israel menyerang setidaknya selusin target militan.

Setidaknya dua warga Israel terluka oleh roket, kata dinas penyelamat. Seorang militan Hamas tewas dalam serangan udara, seperti seorang wanita Palestina dan anaknya yang berusia 18 bulan, kata pejabat Palestina. Setidaknya lima warga sipil lainnya di Gaza juga terluka.

“Saya sangat khawatir dengan eskalasi kekerasan baru-baru ini antara Gaza dan Israel, dan khususnya oleh beberapa roket saat ini yang ditembakkan ke masyarakat di Israel Selatan,” kata utusan Timur Tengah Nickolay Mladenov.

The A.N., katanya, telah terlibat dengan Mesir dalam “upaya yang belum pernah terjadi sebelumnya” untuk menghindari konflik serius, tetapi memperingatkan “situasi dapat dengan cepat memburuk dengan konsekuensi yang menghancurkan bagi semua orang.”

Gaza telah dikendalikan oleh Hamas selama lebih dari satu dekade, selama waktu itu telah berperang tiga kali melawan Israel, yang terakhir pada tahun 2014. Bersamaan dengan Mesir, Israel mempertahankan blokade yang telah membawa ekonomi wilayah itu ke keadaan kolaps.

Sekitar dua juta orang tinggal di Gaza, terutama keturunan tanpa kewarganegaraan orang Palestina yang melarikan diri atau diusir dari apa yang sekarang Israel pada pendiriannya pada tahun 1948.

Warga Gaza telah mengadakan protes mingguan terhadap Israel di kamp-kamp di perbatasan sejak 30 Maret, beberapa di antaranya telah menjadi kekerasan. Tentara Israel telah menewaskan sedikitnya 158 warga Palestina selama protes tersebut, dan seorang sniper Gaza membunuh seorang tentara Israel.

Baik Hamas maupun Israel tampaknya tidak tertarik pada konflik besar lainnya. Tuntutan publik dari kedua belah pihak bagi pihak lain untuk membebaskan tahanan tampaknya telah menjadi batu sandungan dalam mengamankan gencatan senjata jangka panjang.

“Kami dapat mengatakan bahwa tindakan yang dipimpin oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Mesir dalam tahap lanjut dan kami berharap itu bisa menghasilkan beberapa kebaikan dari mereka,” kata Khalil Al-Hayya, wakil kepala Hamas di Gaza, kepada televisi Al Jazeera.

Slider

“Yang dibutuhkan adalah agar tenang untuk dipulihkan di sepanjang perbatasan antara kita dan musuh Zionis.”

“HARI BARU”

Avi Dichter, kepala komite urusan luar negeri dan pertahanan parlemen Israel, membuat catatan optimis yang optimis pada hari Rabu. “Saya sangat berharap bahwa kita berada di ambang hari baru tentang masalah Gaza,” katanya kepada wartawan.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu membatalkan kunjungan ke Kolombia pekan ini untuk menghadiri pembicaraan gencatan senjata Gaza dan akan bertemu dengan kepala keamanan untuk konsultasi larut malam.

Israel telah mengecilkan prospek untuk gencatan senjata yang komprehensif, berbicara dalam hal quid-pro-quo yang lebih terbatas.

Sebagai balasan atas ketenangan di Gaza, para pejabat Israel mengatakan pada hari Minggu mereka akan membuka kembali sebuah terminal perbatasan komersial yang telah ditutup sebagai tanggapan terhadap kerusakan yang disebabkan oleh kebakaran yang dilakukan dengan membakar layang-layang dan balon Palestina yang melayang di atas perbatasan. Mereka juga akan memperluas zona penangkapan ikan Palestina.

Baik PBB maupun Mesir secara terbuka telah merinci proposal mereka untuk Gaza, di luar mengatakan mereka harus membawa bantuan ekonomi yang luas.

Hayya mengatakan donor asing mengumpulkan “ratusan juta dolar” untuk proyek listrik, air, kesehatan dan penciptaan lapangan kerja di Gaza, tetapi ini “membutuhkan stabilitas”.

Sebagai gantinya untuk gencatan senjata, Israel ingin memulihkan tubuh dua tentara yang tewas di Gaza dan mendapatkan kebebasan untuk dua warga sipil yang mengembara ke daerah kantong.

Untuk bagiannya, Hamas menuntut agar Israel membebaskan tahanan keamanan Palestina – sebuah proposal yang digagalkan oleh mitra koalisi sayap kanan Netanyahu.

“Kami ingin membebaskan tahanan kami yang pemberani dan kami tidak keberatan memulai sekarang,” kata Hayya. “Biarkan itu menjadi kesepakatan pertukaran tahanan, (tahanan Palestina) dengan imbalan tentara Zionis.”

Sumber : Reuters

Berita lainnya

Beri komentar

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.