Kontroversi Gaji Megawati Lebih Tinggi dari Jokowi

0 124

wartapriangan.com, BERITA NASIONAL. Gaji Megawati Soekarnoputri sebagai Ketua Dewan Pengarah Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) tengah diperbincangkan. Banyak pihak menanggap gaji Megawati Rp 112 juta terlalu boros, namun ada juga yang setuju karena tugas yang dipikul memang berat.

Dirangkum detikcom, Senin (28/5/2018), gaji yang didapat Megawati pun berdasarkan daftar hak keuangan sesuai dengan lampiran Perpres Nomor 42 Tahun 2018 tentang Hak Keuangan dan Fasilitas Lainnya Bagi Pemimpin, Pejabat, dan Pegawai Badan Pembinaan Ideologi Pancasila.

Gaji ini lebih besar dari sejumlah pejabat negara lain, di antaranya presiden, wakil presiden, dan menteri-menteri Kabinet Kerja. Gaji Jokowi senilai Rp 62.740.030, yang berasal dari gaji pokok Rp 30.240.000 dan tunjangan jabatan Rp 32.500.000.

Partai Gerindra menyebut penetapan gaji para pejabat BPIP di atas Rp 100 juta sangat tidak pantas. Menurut Gerindra, peran BPIP juga tak jelas.

“Indonesia bisa dibilang di ambang krisis ekonomi, la kok malah jabatan yang kurang ada manfaatnya diberi gaji sebesar itu. Sangat nggak pantas,” ujar Waketum Gerindra Ferry Juliantono.

Wasekjen PPP Achmad Baidowi (Awiek) mempertanyakan kemampuan negara dalam membayar gaji yang melebihi presiden/wakil presiden itu. Dia sangsi negara mampu membayar gaji Megawati dkk, yang dianggapnya sangat fantastis.

“Pemerintah supaya jelaskan basis penetapan besaran angkanya. Apakah itu plafonnya maksimal sehingga cukup dibayar sesuai kemampuan negara? Ataukah jumlah tersebut harus dibayarkan semuanya?” ucap Awiek.

Ketua Fraksi Partai Demokrat DPR Edhie Baskoro Yudhoyono (Ibas) menilai ada alternatif program lain yang lebih bermanfaat untuk mendapat gelontoran dana dibanding menggaji tinggi BPIP.

“Jika pemerintah merasa keuangannya membaik, ya kita lihat saja dari data-data yang ada saat ini. Tentu tidak bisa disalahkan. Tapi tentunya masih banyak kok yang bisa dipikirkan yang bersentuhan langsung dengan rakyat,” kata Ibas saat datang ke kediaman Ketua DPR Bambang Soesatyo di kawasan Widya Chandra.

Sekjen NasDem Johnny G Plate mengaku tak mempermasalahkan besaran gaji Megawati dkk. Alasannya, BPIP mengemban tugas penting dalam rangka pembinaan dan sosialisasi Pancasila. Apalagi, kata Johnny, pejabat fungsionaris di BPIP merupakan tokoh-tokoh besar bangsa.

“Tugas BPIP itu sangat penting terkait dengan ideologi dan konstitusi negara Pancasila,” ujar Johnny.

Namun, di balik pro-kontra semua itu, gaji Megawati dkk tak terlalu membebani negara. Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Bambang Soesatyo mengatakan gaji yang diterima Megawati Soekarnoputri sebesar Rp 112 juta tidak akan membuat APBN jebol.

“Tidak ada kaitannya dengan perekonomian naik-turun. La, karena nilai nominalnya juga menurut pandangan saya tidak akan membuat APBN jebol,” kata Bamsoet saat acara buka puasa bersama di kediaman dinasnya.

Sumber: detiknews

loading...
Berita lainnya

Beri komentar

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.