AS Pernah Rencanakan Perang Nuklir yang Bisa Punahkan Umat Manusia

0 15

wartapriangan.com, BERITA INTERNASIONAL. Amerika Serikat (AS) pernah merencanakan untuk meluncurkan perang nuklir pada tahun 1960-an yang bisa membuat umat manusia punah. Rahasia dari rencana perang mengerikan itu diungkap whistleblower Gedung Putih, Daniel Ellsberg.

Ellsberg membeberkan rahasia Pentagon itu dalam bukunya yang berjudul “The Doomsday Machine”. Dia adalah mantan penasihat perang nuklir Gedung Putih dan RAND Corporation, sebuah bisnis riset dan pengembangan militer yang menasihati angkatan bersenjata AS.

Ellsberg berpendapat bahwa kekuatan nuklir dunia memiliki kemampuan untuk melenyapkan semua manusia dari planet Bumi. Kebijakan AS saat ini, kata dia, menunjukkan bahwa risiko pemusnahan global lebih tinggi dari sebelumnya.

Ellsberg menjadi legenda whistleblowing pada tahun 1970-an saat dia membocorkan dokumen “Pentagon Papers” kepada The New York Times dan surat kabar lainnya. Bukti fotokopi dokumen rahasia yang dia berikan menunjukkan bahwa pemerintah AS telah berbohong kepada publik dan Kongres mengenai keterlibatannya dalam Perang Vietnam.

Dokumen-dokumen rahasia dari Ellsberg telah didramatisasi dalam film “The Post” karya Steven Spielberg yang akan tayang pada tanggal 11 Januari 2018 nanti.

Dokumen rahasia dari Ellsberg tidak berhenti dengan Pentagon Papers. Dalam buku barunya, dia mengungkapkan bahwa untuk pertama kalinya dia menyalin lebih dari 8.000 halaman materi rahasia dari pekerjaannya di Gedung Putih dan RAND Corporation. Pada tahun 1973, Ellsberg menjadi terdakwa dalam kasus Pentagon Papers.

Sebagian besar karyanya di RAND Corporation melibatkan penyusunan sebuah rencana rahasia, di bawah presiden Dwight Eisenhower, untuk sebuah perang nuklir.

Ellsberg menegaskan bahwa sebagian besar dari apa yang dia pelajari tentang ancaman mengerikan strategi nuklir AS yang diajukan pada akhir tahun 1950-an dan awal 1960-an masih benar sampai sekarang.

“Unsur dasar kesiapan Amerika untuk perang nuklir tetap ada sekarang (setelah) hampir 60 tahun yang lalu; Ribuan senjata nuklir tetap berada dalam peringatan pemicu, yang ditujukan terutama untuk target militer Rusia termasuk komando dan kontrol, banyak di dalam atau di dekat kota,” tulis Ellsberg di bukunya.

Kebijakan AS telah lama menyatakan bahwa tujuan utama program senjata nuklirnya adalah untuk mencegah serangan pertama terhadap daratan Amerika. Namun, Ellsberg mengatakan bahwa klaim itu adalah ”tipuan yang disengaja”.

“Sifat, skala dan postur kekuatan nuklir strategis kita selalu dibentuk oleh persyaratan dari tujuan yang sangat berbeda; untuk mencoba membatasi kerusakan Amerika Serikat dari pembalasan Soviet atau Rusia terhadap serangan pertama AS kepada Uni Soviet atau Rusia,” lanjut Ellsberg.

Dengan kata lain, besarnya persenjataan nuklir AS dirancang agar efektif dalam memulai konflik nuklir dan menghalangi pembalasan apapun.

Ellsberg menulis bahwa rencana nuklir AS selalu disusun dengan tujuan untuk menyerang lebih dulu dalam segala situasi.

Beberapa presiden AS secara berturut-turut, termasuk Donald John Trump, selalu mengklaim bahwa mereka menolak untuk mengubah kebijakan militer AS, yakni menjadi pengguna pertama senjata nuklir. Mereka mengklaim tidak akan menggunakan senjata nuklir kecuali diserang lebih dulu oleh musuh dengan senjata nuklir.

Ellsberg berpendapat bahwa hal itu menciptakan ancaman tersirat dari serangan nuklir terhadap setiap negara yang sedang berkonflik dengan AS, seperti Korea Utara.

“Memang, ini telah mendorong perkembangan di negara-negara yang berharap bisa melawan ancaman Amerika ini atau untuk menirunya,” papar Ellsberg, yang dikutip dari news.com.au, Senin (8/1/2018).

“Tentu saja, desakan kami untuk mempertahankan persenjataan ribuan senjata, banyak yang waspada, seperempat abad memasuki era pasca-Perang Dingin, membatalkan nasihat kami ke sebagian besar negara bagian lain di dunia yang mereka tidak memerlukannya atau pembenaran untuk menghasilkan satu senjata nuklir,” imbuh dia.

Salah satu bagian yang lebih mengkhawatirkan dari buku itu adalah penyingkapan dari apa yang oleh Ellsberg sebut sebagai “salah satu rahasia nasional tertinggi AS”. Salah satu rahasia itu adalah sejumlah orang di AS memiliki wewenang yang didelegasikan untuk menarik pelatuk senjata nuklir.

“Sehubungan dengan serangan strategis yang disahkan, yang diotorisasi oleh AS, sistem ini selalu dirancang untuk dipicu oleh rangkaian peristiwa yang jauh lebih luas daripada yang pernah dibayangkan publik,” tulis Ellsberg.

“Selain itu, tangan yang berwenang untuk menarik pemicu (pelatuk) pada pasukan nuklir AS tidak pernah secara eksklusif seorang presiden, atau bahkan pejabat militer tertinggi sekalipun.”

Pada tahun 1950-an, Presiden Eisenhower diam-diam telah mendelegasikan wewenang untuk memerintahkan serangan nuklir kepada komandan militer dalam keadaan tertentu. Kebijakan tersebut dilanjutkan oleh presiden berikutnya dan Ellsberg mengatakan bahwa hal itu telah dilakukan pada ”hampir pasti” di dalam administrasi Trump.

Rusia memiliki protokol serupa, yang dikenal dengan sistem Dead Hand, yang akan menjamin wewenang yang didelegasikan untuk membalas serangan AS di negara tersebut.

“Alasan mendesak untuk mencerahkan publik dunia tentang realitas era nuklir ini adalah hampir pasti bahwa delegasi rahasia yang sama ada di setiap negara nuklir, termasuk yang baru: Israel, India, Pakistan dan Korea Utara,” lanjut Ellsberg.

”Berapa banyak jari yang berada pada tombol nuklir Pakistan? Mungkin bahkan presiden Pakistan pun tahu dengan andal.”

Pyongyang pun, kata Ellsberg, juga kemungkinan memberlakukan protokol serupa.

Sumber: SINDONEWS.com

loading...
Berita lainnya

Beri komentar

Your email address will not be published.