Masyarakat Garut Dukung Jalur Kereta Api Cibatu-Garut Dibuka Kembali

0 30

wartapriangan.com. BERITA GARUT. Wacana dibukanya kembali jalur Kereta Api Garut-Cikajang, ternyata didukung warga masyarakat Garut. Terutama warga yang merindukan kejayaan Kareta Api Garut-Cikajan- Cibatu “Si Gombar.”

Kereta yang menjadi kameumeut warga Garut di era 70 an itu, sempat berjaya hingga era 80. Namun sarana transportasi yang sangat dekat dengan masyarakat ini sekarang hilang. Bahkan di sepanjang relnya pun sudah berdiri bangunan-bangunan rumah yang permanen.

Namun sekarang ini, ada wacana PT. KAI akan kembali membuka jalur Garut-Cikajang-Cibatu. Wacana tersebut mendapat dukungan dari masyarakat Garut yang merindukan sarana transportasi kereta api.

Seperti yang diungkapkan Wawan Sofyan, warga Cikajang, Ketua Paguyuban Sapedah Heubeul Garut.  Dia sangat mendukung wacana PT. KAI untuk mengaktifkan kembali jalur Cibatu-Cikajang.

Wawan menyarankan, PT. KAI jangan takut untuk menggusur perumahan masyarakat yang mendirikan bangunan di lahan PT.KAI. Apalagi PT. KAI sangat bagus dalam mengamankan aset mereka. Karena selama ini perjanjian antara PT. KAI dengan masyarakat pengguna lahan sangat jelas.

“Bahwa di sana tercantum satu klausul, dimana masyarakat tidak akan menuntut kompensasi apabila sewaktu-waktu PT. KAI akan menggunakan lahan yang digunakan masyarakat,” ungkapnya.

Jadi menurut Wawan, sudah jelas aturan mainnya. PT.KAI tidak perlu takut melakukan penggusuran, dan tidak perlu menganggarkan pos keuangan untuk kompensasi atas penggusuran.

Menurut Wawan, dia mendukung penuh rencana pengaktifan kembali jalur Cibatu-Cikajang. Karena menurutnya, nilai manfaatnya jauh lebih besar daripada nilai madaratnya.

Wawan menyebutkan manfaat  jika kereta api diaktifkan lagi. Diantaranya, menghidupkan jalur wisata. Kabupaten Garut yang kaya dengan objek wisata akan semakin terbantu dengan adanya jalur kereta api ini.

Selanjutnya akan mengurangi kemacetan lalu lintas. Kehadiran kereta api akan sangat membantu meminimalisir pertumbuhan kendaraan yang semakin pesat.

Kemudian bisa menjadi alternatif bagi anak sekolah untuk dijadikan sarana transportasi murah.
Dengan kondisi sekarang, banyak anak sekolah di bawah umur yang membawa kendaraan bermotor sendiri ke sekolah. Hal itu menyebabkan tingginya angka kecelakaan lalu lintas di kalangan pelajar. Dengan diaktifkanya lagi jalur kereta api, diharapkan bisa meminimalisir angka kecelakaan lalulintas. (Yayat Ruhiyat/WP)

loading...
Berita lainnya

Beri komentar

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.