Peternak Ikan Gurami di Ciamis Keluhkan Cuaca Buruk

0 60

wartapriangan.com, BERITA CIAMIS. Sejumlah peternak atau pembudidaya ikan gurami di Kabupaten Ciamis, Jawa Barat, mengeluhkan kondisi cuaca yang tidak menentu selama beberapa pekan terakhir menyebabkan daya tahan bibit ikan gurami mereka menurun drastis.

“Suhu yang tidak memenentu membuat daya tahan bibit ikan gurami turun dan mati,” kata Sopyan Abdullah (40), Ketua Kelompok Pembudidaya Ikan Gurami “Margo Gesang” di Dusun Ciparakan RT 09 RW 04, Desa Sukahurip, Kecamatan Pamarican, Kabupaten Ciamis, Jawa Barat, Kamis (09/03).

Sopyan mengatakan, dampak paling buruk dialami pembudidaya bibit ikan gurami seperti dirinya karena kamatian sangat masif. Ratusan bibit ikan yang ditangkarkan di kolam-kolam khusus, mati mendadak dan sudah mengapung di permukaan saat pagi hari begitu hujan reda.

“Volume kematian bisa mencapai di atas 50%. Padahal di hari-hari biasa risiko kematian benih ikan berkisar antara 10 hingga 20%,” ujarnya.

Keluhan serupa disampaikan Muhlas Iskandar (45), ia mengatakan, banyaknya kematian benih disebabkan karena kondisi cuaca yang tidak menentu.

foto: baehaki efendi/wp

Menurut Muhlas, risiko kematian bibit ikan meningkat saat air kolam banyak tercampur air hujan sehingga kandungan asam tinggi. Akibatnya perbedaan suhu antara permukaan dan dalam air ekstrim.

“Air yang ada di saat hujan turun kolam masih hangat, kendati suhu ruang berubah menjadi dingin. Dengan kondisi semacam itu, membuat ikan yang memerlukan suhu air maupun ruangan hangat menjadi stres,” ujarnya.

Menurut Muhlas maupun Sopyan, kondisi ikan yang stres diperburuk dengan turunnya nafsu makan ikan yang biasanya berujung pada kematian.

“Risiko lain selain kematian, pertumbuhan ikan biasanya menjadi tidak serentak dan cenderung lama,” ujarnya.

Untuk meminimalisir ikan agar tidak mati, pihak berharap kepada Dinas Perikanan setempat, untuk memberikan himbauan, arahan dan penanganan kepada para  pembudidaya ikan gurami secara berkala dalam menguras kolam penangkaran ikan, sehingga nilai kerugian dan kebangkrutan yang diderita para pembudidaya ikan gurami kedepannya bisa diminimalisir. (Baehaki Efendi/WP)

loading...
Berita lainnya

Beri komentar

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.