Banjir di Ciamis Diduga karena Pembangunan Proyek yang Tidak Sesuai Standar

0 27

wartapriangan.com, BERITA CIAMIS. Warga minta kepala proyek Citanduy (Procit) bertanggung jawab atas banjir yang menimpa warga Desa Tanjungmulya, Kecamatan Panumbangan, Kabupaten Ciamis. Pasalnya banjir di Ciamis itu terjadi akibat jebolnya tembok penahan tanah (TPT) sungai Citanduy yang ada di wilayah tersebut.

“Air cukup deras mengalir ke rumah kami karena TPT sungai Citanduy jebol. Itu TPT-nya tidak permanen. Tinggi TPT 1,5 meter tapi tidak pakai sekur, jadi tidak kuat makanya jebol. Kami minta Procit segera memperbaiki TPT itu!,” terang oleh Ketua RT 21 RW 07, Dusun Cikopeng,  Desa Tanjungmulya, Mamat pada Warta Priangan.

Petugas kepolisian tengah mengevakuasi korban banjir. (foto: dena a. kurnia/wp)
Petugas kepolisian tengah mengevakuasi korban banjir. (foto: dena a. kurnia/wp)

Hal tersebut dibenarkan tokoh masyarakat setempat, Nanang Mulyanan yang juga merupakan Ketua Badan Koordinasi Antar Desa (BKAD) Kabupaten Ciamis. Ia mensinyalir pembangunan TPT tersebut tidak sebuasi standar sehingga jebol.

Mamat menambahkan, banjir yang menimpa daerahnya sudah yang kedua kali. Dua tahun yang lalu Desa Tanjungmulya juga terendam banjir, penyebabnya juga TPT Citanduy jebol. Namun menurut Mamat banjir kali ini yang terparah,

TPT yang jebol, lanjut Mamat, sekitar 60 meter. Pasca banjir dua tahun lalu TPT tersebut sempat diperbaiki namun kini jebol kembali.

Seperti diberitakan Warta Priangan sebelumnya, banjir merendam ratusan rumah di tiga dusun di  Desa Tanjungmulya, Kecamatan Panumbangan, Kabupaten Ciamis. Selain merendam ratusan rumah, banjir juga menyebabakan hektaran sawah milik warga dan jalan raya Panumbangan terendam. (Dena A. Kurnia/WP)

Baca juga:

Ratusan Rumah di Ciamis Terendam Banjir, Warga Dievakuasi

loading...
Berita lainnya

Beri komentar

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.