Sadis! Ibu di Pangandaran Ini Tega Aniaya Anaknya

33

wartapriangan.com, BERITA PANGANDARAN. Hanya karena susah makan, seorang ibu angkat di Cikembulan Regency, Desa Cikembulan, Kecamatan Sidamulih, Kabupaten Pangandaran tega menganiaya anak angkatnya AA (11), Jumat ( 1/1/2016). Akibatnya kulit AA bagian perut melepuh dan mengelupas setelah disiram air panas oleh NR (28), sang ibu angkat.

Perbuatan NR kemudian dilaporkan Jese Seoharja (55) warga negara Belanda yang merupakan suaminya sendiri dan ayah angkat korban ke petugas Kementerian Sosial Republik Indonesi di bawah Direktorat Kesejahteraan Anak, Disdukcapilsosnakertrans Kabupaten Pangandaran. Dan petugas melanjutkan laporan ke Polsek Sidamulih, Kabupaten Pangandaran, Senin (4/1/2016).

Menurut petugas Kementerian Sosial Republik Indonesia di bawah Direktorat Kesejahteraan Anak, Disdukcapilsosnakertrans Kabupaten Pangandaran, Harty sebelumnya korban diangkat oleh isteri pertama Jose namun kemudian cerai. Selanjutnya karena menikah lagi dengan pelaku, akhirnya korban hidup bersama pelaku .

“Perlakuan pelaku pada korban terungkap setelah Bambang teman dekat Jose, mengungkapkan perlakuan kekerasan ini,”kata Harty seperti dilansir dari pojoksatu.id.

Slider

Harty menambahkan, menurut laporan yang diterima perlakuan buruk pelaku sudah berlangsung lama. Siksaan demi siksaan diterima korban tidak diketahui oleh ayah angkatnya.

“Saat ini korban sudah diamankan di tempat lain, untuk memulihkan kondisi psikologinya, serta mengobati luka-lukanya.” jelas Harty.

Sementara itu menurut Kapolsek Sidamulih AKP Iwan Sukarelawan, melalui Anggota Reskrim, Brigadir Febrian Taruna P, membenarkan peristiwa tersebut dan saat ini pelaku sudah diamankan. Febrian menambahkan, pelaku dijerat pasal 80 ayat 2 perubahan UU No. 23 tahun 2002 , tentang perlindungan anak jo 351 KUHP dan Undang undang Kekerasan Dalam Rumah Tangga (KDRT).

“Pelaku dijerat dengan pasal berlapis dengan ancaman pidana paling sedikit 9 tahun penjara,”jelasnya.

Slider
Berita lainnya

Beri komentar

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.